Dialisis

Dialisis adalah prosedur yang mengeluarkan produk sisa dan air yang berlebihan yang terkumpul dalam pesakit yang mengalami kegagalan buah pinggang. Ia adalah teknik penyelamat hidup bagi pesakit dengan Penyakit Buah Pinggang Peringkat Akhir (ESKD) atau Kecederaan buah pinggang Akut.

Bagaimanakah dialisis membantu orang yang mengalami kegagalan buah pinggang yang teruk?

Dialisis membantu badan dengan menggantikan fungsi buah pinggang yang gagal seperti berikut:

  • Pembersihan darah dengan mengeluarkan produk buangan seperti kreatinin, urea dll.
  • Mengeluarkan cecair berlebihan dan mengekalkan jumlah air yang betul dalam badan.
  • Pembetulan gangguan elektrolit dan asid-bes. Walau bagaimanapun, terapi dialisis tidak dapat menggantikan semua fungsi buah pinggang normal seperti pengeluaran hormon eritropoietin yang diperlukan untuk mengekalkan tahap hemoglobin.

Bilakah dialysis diperlukan?

Apabila fungsi buah pinggang dikurangkan sebanyak 85-90% dari normal (ESKD), produk sisa biasa dan cecair berkumpul dalam badan. Pengumpulan toksin seperti kreatinin dan produk sisa nitrogen lain menyebabkan gejala seperti mual, muntah, keletihan, bengkak dan sesak nafas. Ini dikenali secara kolektif sebagai uremia. Pada ketika ini, rawatan perubatan tidak mencukupi dan pesakit perlu memulakan dialysis dengan segera.

Dialisis adalah modaliti rawatan yang cepat dan berkesan untuk pesakit kegagalan buah pinggang yang teruk dan simptomatik.

Bolehkah dialisis menyembuhkan penyakit buah pinggang kronik?

Tidak. Rawatan dialisis tidak menyembuhkan CKD dan apabila pesakit mencapai tahap 5 (ESKD), rawatan dialisis seumur hidup akan diperlukan melainkan jika pemindahan buah pinggang Berjaya dilakukan. Sebaliknya, pesakit dengan kecederaan buah pinggang akut (AKI) mungkin memerlukan sokongan dialisis hanya untuk tempoh yang singkat sehingga fungsi buah pinggang pulih.

Dialisis tidak dapat menyembuhkan kegagalan buah pinggang tetapi membantu pesakit untuk hidup dengan selesa walaupun kegagalan buah pinggang.

Jenis Dialisis

Apakah jenis dialisis?

Terdapat dua jenis utama dialisis: hemodialisis dan dialisis peritoneal.

Hemodialisis: Dalam hemodialisis (HD), produk sisa dan cecair yang berlebihan dikeluarkan dari darah dengan melalui penapis khas atau buah pinggang buatan yang dipanggil ‘dializer’, dibantu oleh mesin dialisis.

Dialisis peritoneal: Dalam dialisis peritoneal (PD), tiub lembut atau kateter dimasukkan ke dalam kulit, ke dalam rongga abdomen dan dialisis akan dimasukkan ke rongga perut untuk mengeluarkan produk sisa dan cecair berlebihan dari badan. Ini dilakukan di rumah, biasanya tanpa mesin.

Faktor manakah yang menentukan pemilihan modaliti dialisis dalam pesakit ESKD?

Hemodialisis dan dialisis peritoneal; kedua-duanya adalah modaliti yang berkesan dalam pesakit ESKD. Tiada modaliti dialisis tunggal yang paling sesuai untuk semua pesakit. Selepas menimbangkan kelebihan dan kelemahan setiap modaliti dialisis, pemilihan HD atau PD dibuat bersama oleh pesakit, ahli keluarga dan pakar nefrologi. Faktor utama yang menentukan pemilihan ini adalah kos terapi, usia, keadaan komorbid, jarak pusat hemodialisis, status pendidikan, kecenderungan doktor dan pilihan dan gaya hidup pesakit. Oleh kerana kos rendah dan mudah didapati, hemodialisis disukai oleh sejumlah besar pesakit di India.

Adakah pesakit dialisis perlu menyekat diet mereka?

Ya. Cadangan diet biasa untuk pesakit dialisis adalah pembatasan pengambilan makanan tinggi natrium, kalium, fosforus dan cecair. Pesakit dialisis mesti mengikuti nasihat diet ini. Kebanyakan pesakit dialisis dinasihatkan untuk mengambil lebih banyak protein berbanding preskripsi pra-dialisis mereka, dengan kalori yang mencukupi, vitamin larut air dan mineral. Adalah dinasihatkan bahawa pesakit dialisis berunding dengan pakar pemakanan untuk pengambilan nutrisi yang mencukupi untuk mereka.

Walaupun selepas menjalani dialisis, kawalan pemakanan mesti diteruskan.

Hemodialisis

Apakah "berat kering"?

Pada pesakit yang menjalani dialisis, "berat kering" adalah berat pesakit selepas semua cecair yang berlebihan dikeluarkan oleh dialisis. "Berat kering" mungkin perlu diselaraskan dari semasa ke semasa kerana berat sebenar pesakit boleh berubah. Ini juga dikenali sebagai berat badan bebas-edema, paru-paru pesakit tidak berair dan status hemodinamik tidak dikompromi (BP tidak rendah dan tidak ada gejala).

Hemodialisis

Dalam hemodialisis, darah dibersihkan dengan bantuan mesin dialisis dan dialiser.

Bagaimanakah hemodialisis dilakukan?

Kebanyakan masa, hemodialisis dilakukan di hospital atau pusat dialisis, di bawah jagaan doktor, jururawat dan juruteknik dialisis.

  • Mesin dialisis mengalirkan darah dari badan ke dialiser melalui tiub darah yang fleksibel. Infusi heparin atau infusi saline berterusan dilakukan untuk mengelakkan pembekuan darah.
  • Dialiser (buah pinggang tiruan) adalah penapis khas di mana cecair tambahan dan produk sisa dikeluarkan semasa pengaliran darah. Dialiser membersihkan darah dengan bantuan cecair khas yang dipanggil dialisat yang disediakan oleh mesin dialisis.
  • Setelah darah dibersihkan, mesin akan menghantar darah kembali ke badan.
  • Hemodialisis dijalankan biasanya tiga kali seminggu dan setiap sesi berlangsung selama kira-kira empat jam.

Bagaimanakah darah dikeluarkan untuk pembersihan dan dikembalikan ke badan dalam proses hemodialisis?

Ketiga jenis yang paling biasa akses vaskular untuk hemodialisis adalah kateter hemodialisis, fistulas arteriovenous (AV) asli dan graf sintetik.

Central Venous Catheter (Kateter Hemodialisis)

  • Sebaik sahaja keputusan untuk memulakan hemodialisis segera dibuat, akses vaskular atau kateter hemodialsiis perlu dimasukkan. Akses vaskular akan membolehkan darah pesakit disalurkan dari badan ke mesin dialisis untuk dibersihkan atau ditapis.
  • Kaedah akses vaskular ini sesuai untuk kegunaan jangka pendek sehingga fistula matang.
  • Kateter dimasukkan ke dalam urat besar sama ada di leher, dada, atau kaki berhampiran pangkal paha (urat dalaman jugular, subclavian dan femoral). Dengan kateter ini, lebih daripada 300 ml/min darah boleh disalirkan keluar dari badan untuk rawatan dialisis.
  • Kateter hemodialisis adalah tiub yang fleksibel, berongga dengan dua lumen. Darah akan meninggalkan badan pesakit melalui satu lumen, memasuki litar dialisis, dan dikembalikan ke badan melalui lumen yang lain.
  • Kateter haemodialisis adalah akses segera untuk hemodialisis terutama pada kes-kes kecemasan.
  • Dua jenis kateter vena boleh didapati, berterowong (boleh digunakan untuk bulan ke tahun) dan tanpa terowong (boleh digunakan untuk minggu).

2. AV Fistula

  • Fistula arteriovenous atau AV adalah kaedah yang paling biasa dan kaedah akses vaskular yang terbaik untuk hemodialisis jangka panjang kerana ia bertahan lebih lama dan kurang berkemungkinan untuk mendapatkan pembekuan atau jangkitan kuman.
  • Fistula AV dibentuk di lengan bawah berhampiran pergelangan tangan secara pembedahan dengan menyambung arteri radial ke urat cephalic.
  • Oleh kerana aliran darah dan tekanan lebih tinggi dalam arteri daripada vena, darah mengalir dari arteri ke vena melalui saluran yang dibentuk semasa pembedahan. Selepas beberapa minggu atau bulan, vena akan membesar dan dindingnya bertambah kuat dan tebal.
  • Pematangan fistula AV itu memerlukan masa, oleh itu, ia tidak boleh digunakan untuk hemodialisis sejurus selepas dibentuk.
  • Untuk hemodialisis dua jarum akan dimasukkan ke dalam fistula, satu untuk membawa darah ke dialiser dan satu lagi untuk mengembalikan darah yang dibersihkan ke badan.
  • Fistula AV berfungsi selama bertahun-tahun jika dijaga dengan baik. Semua aktiviti harian yang biasa boleh dilakukan dengan tangan yang mempunyai fistula AV.

Penjagaan Fistula AV

Penjagaan yang betul dan perlindungan fistula AV memastikan penghantaran darah yang mencukupi selama bertahun-tahun. Langkah berjaga-jaga yang penting agar fistula sihat dan dapat berfungsi untuk tempoh yang lama adalah seperti berikut:

2.1. Mencegah jangkitan

Sentiasa pastikan tapak fistula bersih dengan mencuci lengan akses vaskular setiap hari dan sebelum setiap rawatan dialisis. Ianya juga penting untuk menjalani teknik aseptik semasa kanulasi dan sepanjang proses dialisis.

Fistula AV adalah "talian hayat" bagi pesakit CKD, tanpanya hemodialisis jangka panjang tidak tidak dijalankan

2.2. Melindungi fistula AV

  • Gunakan fistula AV hanya untuk dialisis. Jangan biarkan sesiapa memberi suntikan intravena, pengambilan darah atau mengukur tekanan darah pada lengan yang mempunyai fistula AV.
  • Elakkan kecederaan pada fistula AV. Jangan memakai barang kemas, pakaian ketat atau jam tangan pada lengan akses vaskular. Kecederaan tidak sengaja pada fistula AV boleh mengakibatkan pendarahan serius yang boleh mengancam nyawa.
  • Untuk mengawal pendarahan, segera gunakan tekanan yang kuat di tapak pendarahan dengan tangan yang lain atau dengan pembalut yang ketat. Selepas pendarahan dikawal, hubungi doktor anda. Terus ke hospital untuk mendapat bantuan tanpa usaha untuk mengawal kehilangan darah adalah langkah yang tidak bijak serta merbahaya.
  • Jangan angkat barang berat dengan menggunakan lengan yang mempunyai fistula AV dan elakkan menekannya. Berhati-hati; jangan tidur di atas lengan dengan fistula AV.

2.3. Pastikan fistula AV berfungsi dengan sempurna.

Aliran darah melalui fistula AV perlu diperiksa secara berkala dengan merasakan getaran (juga dikenali sebagai ‘thrill’) tiga kali sehari (sebelum sarapan, makan tengahari dan makan malam). Sekiranya getaran tidak hadir, segera dihubungi doktor atau kakitangan pusat dialisis. Bekuan darah mungkin terbentuk di dalam fistula dan pengesanan awal dan intervensi awal dengan mencairkan atau membuangkan bekuan darah mungkin boleh menyelamatkan fistula AV.

  • Tekanan darah rendah membawa risiko kegagalan fistula AV, dan oleh itu, harus dicegah.
Untuk memastikan penghantaran darah yang mencukupi dan rawatan haemodialisis jangka panjang yang berkesan, penjagaan khas fistula AV adalah yang paling penting.

2.4. Senaman yang kerap

Walaupun selepas memulakan hemodialisis, latihan lengan akses yang kerap dapat membantu menguatkan fistula AV.

3. Graft

  • Graft arteriovenous(AV) adalah satu lagi bentuk vascular akses dialisis jangka panjang, yang boleh digunakan apabila orang tidak mempunyai saluran darah yang sesuai untuk fistula AV atau mempunyai fistula AV yang gagal.
  • Semasa pembedahan, arteri disambungkan ke vena dengan sekeping pendek tiub lembut tiruan(graf) yang ditanamkan di bawah kulit. Jarum akan dimasukkan dalam ‘graf’ semasa rawatan dialisis.
  • Berbanding dengan fistula AV, graf AV berisiko tinggi untuk pembekuan, jangkitan kuman berbanding dengan fistula AV.

Apakah fungsi mesin hemodialisis?

  • Mesin hemodialisis menyediakan cecair dialisis khas (dialisat) dan dihantar ke dialiser untuk pembersihan darah.
  • Mesin tersebut akan memantau dan menyesuaikan kepekatan elektrolit, suhu, isipadu dan tekanan dialisat, dan akan diubahsuai mengikut keperluan pesakit. Dialisat akan membuang produk sisa yang tidak diingini dan air tambahan dari badan melalui dialiser.
Mesin hemodialisis, dengan bantuan dialiser, menapis darah dan mengekalkan cecair, elektrolit dan keseimbangan asid base.

  • Bagi keselamatan pesakit, mesin ini mempunyai pelbagai alat keselamatan dan penggera seperti untuk mengesan kebocoran darah semasa dialisis atau kehadiran udara dalam litar darah.
  • Model mesin hemodialisis berkomputer mempunyai paparan pelbagai parameter pada skrin depan dan penggera yang berbeza memberikan keselesaan, ketepatan dan keselamatan untuk melaksanakan dan memantau rawatan dialisis.

Apakah struktur dialiser itu dan bagaimana ia membersihkan darah?

Struktur Dialyzer

  • Dalam proses hemodialisis, dialiser (buah pinggang tiruan) adalah penapis dimana pembersihan darah berlaku.
  • Dialiser adalah kira-kira 20cm panjang dan 5cm lebar silinder plastic yang mengandungi beribu-ribu serat tiub berongga yang dibuat daripada membrane sintetik separuh-telap
  • Serat berongga ini bersambung antara satu sama lain pada bahagian atas dan bawah silinder dan membentuk "petak darah." Darah memasuki "petak darah" serat berongga dari pembukaan atau port darah dari satu hujung dan keluar dari hujung yang lain selepas pembersihan dilakukan.
  • Cecair dialisis juga memasuki dari satu hujung dialiser, mengalir di luar serat ("petak darah") dan keluar dari hujung yang lain.

Proses Haemodialisis

Pembersihan darah di Dialiser

Dalam hemodialisis, darah mengalir keluar dari pesakit melalui akses vaskular dan tiub darah ke satu hujung dialiser di mana ia diagihkan kepada ribuan serat berongga seperti kapilari. Cecair dialisis memasuki melalui port berasingan dari hujung bertentangan dan mengalir di sekeliling serat-serat ini di “petak dialisat” dalam dialiser.

  • Setiap minit, kira-kira 300 ml darah dan 600 ml cecair dialisat terus mengalir ke arah yang bertentangan dalam dialiser. Membran separa telap dari serat berongga yang memisahkan darah dan dialisat membolehkan penyingkiran produk sisa dan cecair berlebihan dari darah ke petak dialisat.
  • Darah akan keluar dari hujung dialyzer bertentangan selepas pembersihan. Cecair dialisis yang penuh dengan bahan toksik dan cecair berlebihan yang diserap keluar dari darah akan keluar dari penghujung dialiser dimana darah masuk.
  • m hemodialisis, isipadu darah pesakit akan mengalir melalui dialiser sebanyak dua belas kali. Selepas empat jam rawatan, urea darah dan tahap kreatinin serum akan berkurangan dengan ketara, cecair berlebihan akan dikeluarkan dan tahap elektrolit diperbetulkan.

Apakah Dialisat dan fungsinya dalam hemodialisis?

  • alisat (cecair dialisis) adalah cecair khas yang digunakan dalam hemodialisis untuk membuang bahan sisa dan cecair tambahan dari darah.

  • Komposisi dialisat biasanya menyerupai cecair ekstrasel biasa, tetapi bergantung kepada keperluan pesakit, komposisinya boleh diubahsuai.
  • Dialisat yang dibekalkan oleh pengilang disediakan dengan mencampurkan kira-kira 30 bahagian air bersih (ultrapure) dengan satu bahagian dialisat pekat.
  • Dialisat pekat disediakan secara komersial, di mana mengandungi elektrolit, mineral dan bikarbonat.
  • Air yang digunakan untuk membuat dialisat akan dibersihkan secara berurutan oleh penapis pasir, penapis arang, pelembut air, osmosis terbalik, deionisasi dan penapisan ultraviolet. Hasil dari proses ini adalah air yang pada dasarnya bebas daripada habuk, kekotoran kimia, mineral, bakteria dan endotoxin.
  • Pembersihan air yang teliti dan pemantauan kualiti yang berterusan adalah penting untuk melindungi pesakit dari risiko pencemaran air. Setiap pesakit terdedah kepada kira-kira 150 liter air semasa satu sesi hemodialisis.

Di manakah hemodialisis dilakukan?

Hemodialisis biasanya dilakukan di hospital atau pusat dialisis oleh kakitangan terlatih di bawah pengawasan seorang doktor. Bagi beberapa pesakit yang stabil, ianya boleh dilakukan di rumah. Hemodialisis rumah memerlukan latihan yang terperinci untuk pesakit dan ahli keluarga, ruang yang mencukupi dan sumber kewangan yang kukuh.

Adakah hemodialisis menyakitkan? Apakah yang dilakukan pesakit semasa dialisis?

Prosedur hemodialisis tidak menyakitkan. Mungkin ada sedikit kesakitan di kulit semasa jarum intravena dicucuk di fistula AV pada permulaan prosedur. Rawatan pesakit luar ini memerlukan pesakit untuk pergi ke hospital atau pusat dialisis tiga kali seminggu dan pulang ke rumah selepas itu. Semasa rawatan, pesakit berehat, tidur, membaca, mendengar muzik atau menonton televisyen. Mereka mungkin mengambil makanan ringan dan minuman panas atau sejuk pada masa ini.

Perubahan dalam komposisi dialisat membantu membetulkan ketidakseimbangan elektrolit semasa proses hemodialisis.

Kelebihan dan Kelemahan Hemodialisis

Apakah masalah biasa semasa hemodialisis?

Masalah umum semasa hemodialisis termasuk tekanan darah rendah (hipotensi), loya, muntah, kekejangan otot, kelemahan dan sakit kepala. Kesan-kesan buruk ini boleh dielakkan dengan memastikan keadaan hemodinamik serta ‘volume status’ sebelum sesi dialisis. Berat badan di antara sesi perlu dipantau, dan juga tahap elektrolit serum dan hemoglobin.

Apakah kelebihan dan kelemahan hemodialisis?

Kelebihan hemodialisis:

  • Oleh kerana rawatan dilakukan oleh jururawat terlatih atau juruteknik, pesakit kurang terbeban dengan penjagaan semasa rawatan. Sesetengah pesakit mendapati hemodialisis lebih selesa dan kurang tertekan daripada dialisis peritoneal.
  • Pusat hemodialisis menyediakan platform untuk bertemu dan berinteraksi dengan pesakit lain dengan masalah yang sama. Interaksi seperti ini boleh mengurangkan tekanan dan pesakit dapat mempunyai kawan yang ramai.
  • Hemodialisis biasanya dilakukan selama 4 jam, tiga kali seminggu. Antara rawatan, pesakit boleh menikmati "masa lapang".
  • Pesakit tiada risiko peritonitis dan jangkitan tapak kemasukan tiub tenckhoff (exit site).
  • Di sesetengah negara, hemodialisis lebih murah daripada dialisis peritoneal.
Kelebihan utama hemodialisis ialah keselamatan, keberkesanan dan keselesaan

Kelemahan hemodialisis:

  • Kesulitan dan masa yang hilang untuk perjalanan ke pusat hemodialisis terutama apabila tempat ini terletak jauh dari rumah.
  • Oleh kerana jadual tetap untuk hemodialisis, pesakit perlu merancang semua aktiviti di sekitar jadual rawatan.
  • Kemasukan jarum kerap semasa rawatan boleh menyakitkan. Terdapat beberapa langkah seperti penggunaan anestetik topikal untuk mengurangkan kesakitan dalam beberapa kes.
  • Sekatan diet cecair, garam, kalium dan fosfor masih perlu diperhatikan. Pesakit perlu mematuhi batasan ini.
  • rdapat risiko jangkitan melalui darah seperti Hepatitis B dan C dan HIV.
Kelemahan utama haemodialisis adalah perluan untuk melawat pusat hemodialisis tiga kali seminggu.

Apa yang patut dan tidak patut dibuat oleh pesakit hemodialisis

  • Pesakit dengan penyakit buah pinggang tahap akhir melakukan rawatan hemodialisis memerlukan rawatan berkala, biasanya tiga kali seminggu. Sekiranya tidak mengikut waktu rawatan yang disarankan akan merosakkan kesihatan.
  • Pesakit hemodialisis perlu mematuhi sekatan diet yang betul. Sekatan cecair, garam, kalium dan phosphorous perlu diperhatikan. Pengambilan protein harus dikawal berdasarkan nasihat doktor atau pakar pemakanan buah pinggang. Sebaiknya, berat badan antara dialisis harus dikekal pada 2 hingga 3 kg (4.4 hingga 6.6 lbs) sahaja.
  • Kekurangan zat makanan adalah biasa pada pesakit hemodialisis dan boleh membawa kepada keburukan. Rujukan kepada pakar pemakanan serta pengawasan doktor adalah perlu untuk memastikan pengambilan kalori dan protein yang betul untuk mengekalkan status pemakanan yang mencukupi.
  • Pesakit hemodialisis mungkin perlu mengambil vitamin larut air tambahan seperti vitamin B dan C. Mereka harus mengelak dari pengambilan berlebihan multivitamin yang dibeli sendiri di mana mungkin tidak mengandungi beberapa vitamin yang diperlukan, mungkin mengandungi tahap vitamin yang tidak mencukupi, atau mungkin mengandungi vitamin yang boleh memudaratkan pesakit penyakit buah pinggang kronik seperti vitamin A, E dan K.
  • keperluan kalsium dan vitamin D mungkin perlu ditambah, bergantung kepada tahap kalsium, fosforus dan hormon paratiroid.
  • Perubahan gaya hidup adalah mandatori. Langkah-langkah am adalah seperti berhenti merokok, mengekal berat badan yang ideal, senaman berkala dan batasan pengambilan alkohol.

Bilakah pesakit di hemodialisis perlu berjumpa dengan jururawat atau doktor dialisis?

Pesakit hemodialisis harus segera berjumpa dengan jururawat atau doktor dialisis dalam kes:

  • Pendarahan dari tapak fistula AV atau tapak catheter.
  • Kehilangan atau ketiadaan getaran, bruit atau ‘thrill’ pada fistula AV.
  • Penambahan berat badan yang tidak dijangka, bengkak yang ketara atau sesak nafas.
  • Kesakitan dada, kadar denyutan jantung yang perlahan atau cepat.
  • Bacaan tekanan darah tinggi yang teruk atau tekanan darah rendah.
  • Kekeliruan, mengantuk, tidak sedarkan diri atau sawan.
  • Demam, menggigil, muntah yang teruk, muntah darah atau kelemahan yang teruk.
Untuk pesakit hemodialisis, sekatan cecair dan garam adalah penting untuk mengawal berat badan antara dua sesi dialisis

Dialisis Peritoneal

Dialisis Peritoneal (PD) adalah satu lagi bentuk modaliti dialisis untuk pesakit yang mengalami kegagalan buah pinggang. Ia diterima secara meluas dan berkesan. Ia adalah kaedah dialisis yang paling biasa dilakukan di rumah.

Apakah dialisis peritoneal?

  • Peritoneum adalah membran nipis yang meliputi permukaan dalaman rongga perut.
  • Membran peritoneal adalah membran semulajadi separa telap yang membolehkan produk sisa dan toksin dalam darah melaluinya.
  • Dialisis peritoneal adalah proses pembersihan darah melalui membran peritoneal.

Apakah jenis dialisis peritoneal?

Jenis dialisis peritoneal:

  1. Dialisis Peritoneal Intermiten (IPD)
  2. Dialisis Peritoneal Ambulatori Berterusan (CAPD)
  3. Dialisis Peritoneal ‘Cycle” Berterusan (CCPD)

1.ialisis Peritoneal Intermiten (IPD)

Dialisis peritoneal Intermiten (IPD) adalah pilihan dialisis yang berkesan untuk dialisis jangka pendek di kalangan pesakit hospital dengan kegagalan buah pinggang akut, kanak-kanak dan semasa kecemasan atau rawatan awal penyakit buah pinggang tahap akhir. Dalam rawatan IPD, kateter khas dengan pelbagai lubang dimasukkan ke dalam perut pesakit yang mana cecair khas (dialisat) dimasukkan ke rongga abdomen atau ruang peritoneal. Cecair dialisat menyerap produk sisa dan cecair berlebihan dari darah pesakit. Selepas beberapa lama, cecair itu disalirkan dan prosesnya diulang beberapa kali dalam sehari.

  • IPD berlangsung selama 24- 36 jam dan kira-kira 30 hingga 40 liter cecair dialisat gunakan semasa rawatan.
  • IPD diulang pada selang pendek 1 hingga 3 hari, mengikut keperluan pesakit.
CAPD adalah sejenis dialisis yang boleh dijalankan oleh pesakit di rumah dengan cecair khusus

2. Dialisis peritoneal ambulatori berterusan (CAPD)

Apakah CAPD?

CAPD bermaksud:

C - Berterusan: Proses ini tidak terganggu (rawatan tanpa berhenti selama 24 jam sehari, 7 hari seminggu). A - Ambulatory: Pesakit boleh berjalan dan melakukan aktiviti rutin.

P - Peritoneal: Membran peritoneal di abdomen berfungsi sebagai penapis.

D - Dialisis: Kaedah pembersihan darah.

Dialisis Peritoneal Ambulans Berterusan (CAPD) adalah satu bentuk dialisis yang boleh dijalankan oleh seseorang di rumah atau di mana-mana tanpa menggunakan mesin. Oleh kerana CAPD memberikan kemudahan dan kebebasan ianya adalah modaliti dialisis yang popular di banyak negara. Proses CAPD:

Kateter CAPD: Akses kekal untuk dialisis peritoneal (kateter CAPD) adalah tiub getah fleksibel nipis serta lembut dengan banyak lubang sisi. Ia dimasukkan secara pembedahan ke dalam perut pesakit melalui dinding perut, kira-kira satu inci di bawah dan ke bahagian tepi pusat. Kateter CAPD dimasukkan lebih kurang 10 hingga 14 hari sebelum CAPD bermula. Kateter PD adalah "talian hayat" bagi pesakit CAPD, sama seperti fistula AV adalah untuk pesakit hemodialisis.

CAPD mesti dilakukan dengan teliti setiap hari pada waktu yang ditetapkan tanpa cuti.

CAPD

Teknik dialisis peritoneal ambulotori berterusan (CAPD):

Semasa rawatan CAPD, cecair dialisis (dialisat) dimasukkan ke dalam rongga perut dan disimpan di sana untuk satu tempoh masa, disalirkan selepas itu. Proses ini dipanggil pertukaran.

Isi: Cecair dialisis peritoneal dari beg PD steril disalurkan dengan bantuan graviti, melalui tiub steril yang disambungkan ke kateter PD, ke dalam rongga perut. Biasanya, 2 liter cecair disalurkan. Beg PD yang telah dikosongkan disimpan di dalam pakaian pesakit sehingga pertukaran seterusnya.

Tinggal: Tempoh masa di mana cecair PD kekal di dalam rongga perut dipanggil masa tinggal. Ini biasanya selama 4 hingga 6 jam setiap pertukaran pada siang hari dan 6 hingga 8 jam pada waktu malam. Proses pembersihan darah berlaku semasa tempoh ini. Membran peritoneal berfungsi seperti penapis yang membolehkan produk sisa, bahan yang tidak diingini dan cecair berlebihan untuk ditapis dari darah ke cecair PD. Pesakit bebas untuk berjalan-jalan pada waktu ini (oleh itu istilah, ambulatori).

CCPD

Pengeluaran/Penyaliran (“drain”): Apabila waktu penyimpanan cecair PD di dalam rongga peritoneal telah selesai, cecair PD disalirkan ke dalam beg PD yang kosong . Beg PD yang penuh dengan cecair PD ditimbang dan dibuang; beratnya direkodkan. Cecair yang disalirkan mestilah jernih. Proses saliran dan penggantian cecair PD mengambil masa kira-kira 30 hingga 40 minit. Pertukaran boleh dilakukan dari 3 hingga 5 kali pada siang hari dan sekali pada waktu malam. Cairan PD untuk pertukaran malam ditinggalkan di abdomen semalaman dan dikeluarkan pada waktu pagi. Langkah berjaga-jaga aseptik yang ketat perlu dipatuhi apabila melaksanakan CAPD.

3. APD atau Dialisis Peritoneal “Cycler” Berterusan (CCPD):

Dialisis peritoneal automatik (APD) atau peritoneal dialisis ‘cycler’ berterusan (CCPD) adalah satu bentuk rawatan PD yang dilakukan di rumah menggunakan mesin “cycler” automatik. Mesin itu secara automatik mengisi dan mengalirkan cecair PD dari abdomen. Setiap kitaran biasanya berlangsung selama 1-2 jam dan pertukaran dilakukan 4 hingga 5 kali setiap rawatan. Rawatan berlangsung sekitar 8 hingga 10 jam, biasanya pada waktu malam, semasa pesakit sedang tidur. Pada waktu pagi, mesin itu diberhentikan dan 2 hingga 3 liter cecair PD biasanya disimpan di dalam rongga perut. Cecair ini dikeluarkan pada petang berikutnya sebelum rawatan seterusnya bermula. APD adalah berfaedah kerana ia membolehkan pesakit melakukan aktiviti biasa pada siang hari. Juga, beg PD disambungkan dan asingkan daripada kateter hanya sekali sehari, prosedur adalah lebih selesa dan kurang risiko peritonitis. Walau bagaimanapun, APD mungkin mahal di sesetengah negara dan boleh menjadi prosedur yang agak kompleks untuk sesetengah pesakit.

Dialisis peritoneal ‘cycler’ berterusan dijalankan di rumah dengan mesin “cycler”automatik.

Apakah cecair PD yang digunakan dalam CAPD?

Cecair PD (dialisat) adalah cairan ubatan yang steril dan mengandungi mineral dan glukosa (dextrose). Glukosa di dalam dialisat membolehkan penyingkiran cecair dari badan. Bergantung kepada kepekatan glukosa, terdapat tiga jenis dialisat yang terdapat di India dan di kebanyakan kawasan di seluruh dunia (1.5%, 2.5% dan 4.5%). Kepekatan glukosa dipilih oleh pesakit bergantung kepada jumlah cecair yang perlu dikeluarkan dari badan. Cecair PD baru seperti icodextrin boleh didapati di beberapa negara dan bukannya glukosa seperti cairan PD yang biasa. Dialisat yang mengandungi Icodextrin mengeluarkan cecair badan lebih perlahan dan disyorkan untuk pesakit diabetes atau berlebihan berat badan. Beg rawatan CAPD boleh didapati dalam pelbagai isipadu antara 1000 hingga 2500 ml.

Apakah masalah biasa dengan CAPD?

Komplikasi utama CAPD melibatkan jangkitan. Jangkitan yang paling biasa adalah peritonitis iaitu jangkitan peritoneum. Sakit perut, demam, menggigil dan cecair PD yang alir keluar (efluen) yang keruh adalah gejala umum peritonitis. Untuk mengelakkan peritonitis, CAPD perlu dilakukan di bawah langkah-langkah aseptik yang ketat dan sembelit harus dielakkan. Rawatan peritonitis termasuk antibiotik spektrum yang luas, kultur efluen PD (untuk membantu memilih antibiotik yang sesuai) dan, dalam beberapa pesakit, mengeluarkan kateter PD. Jangkitan pada tempat keluar (“exit site”) kateter PD adalah satu lagi jangkitan yang mungkin berlaku.

Langkah berjaga-jaga untuk mengelakkan jangkitan adalah sangat penting bagi pesakit CAPD.

Masalah lain yang mungkin berlaku di CAPD adalah perut buncit, melemahkan otot abdomen yang menyebabkan hernia, kelebihan cecair, edema scrotal, sembelit, sakit belakang, pengaliran keluar cecair PD yang perlahan, kebocoran cecair dan peningkatan berat badan.

Langkah berjaga-jaga untuk mengelakkan jangkitan adalah sangat penting bagi pesakit CAPD.

Kelebihan CAPD

  • Sekatan makanan dan cecair adalah kurang, berbanding dengan rawatan hemodialisis.
  • Lebih banyak kebebasan yang dinikmati, kerana PD boleh dilakukan di rumah, di tempat kerja atau semasa dalam perjalanan. Pesakit boleh melakukan CAPD pada dirinya sendiri dan tidak memerlukan mesin hemodialisis, jururawat hemodialisis, juruteknik atau ahli keluarga untuk membantu. Aktiviti lain mungkin dilakukan semasa dialisis berlangsung.
  • Jadual tetap hospital atau pusat dialisis, masa perjalanan dan penggunaan jarum yang berkaitan dengan hemodialisis dapat dielakkan.
  • Hipertensi dan anemia mungkin dikawal dengan lebih baik.
  • Dialisis perlahan dengan pembersihan darah berterusan, jadi tidak ada ‘ups’ dan ‘downs’ atau ketidakselesaan.

Kelemahan CAPD

  • Jangkitan peritoneum (peritonitis) dan tempat keluar kateter catheter adalah perkara biasa.
  • Rawatan itu mungkin menjadi stres. Pesakit harus melakukan rawatan secara teratur setiap hari, tanpa gagal, dengan teliti mengikuti arahan dan kebersihan yang ketat.
  • Sesetengah pesakit mengalami ketidakselesaan dan perubahan penampilan disebabkan oleh kateter dan cecair di dalam abdomen.
  • Berat badan, gula darah tinggi dan hipertrigliseridemia mungkin timbul kerana penyerapan gula (glukosa) dalam cecair PD.
  • Beg cecair PD mungkin sukar untuk dikendalikan dan disimpan di rumah.

Apakah perubahan pemakanan yang digalakkan untuk pesakit pada CAPD?

Faedah utama CAPD adalah kebebasan lokasi, kemudahan dalam masa dan kurang dalam sekatan diet

  • Pesakit pada CAPD memerlukan pemakanan yang mencukupi dan preskripsi diet adalah sedikit berbeza daripada diet pesakit hemodialisis.
  • Doktor atau pakar pemakanan boleh mengesyorkan peningkatan protein dalam diet untuk mengelakkan malnutrisi protein akibat kehilangan protein berterusan dalam dialisis peritoneal.
  • Perlu mengambil kalori yang mencukupi untuk mencegah malnutrisi tetapi perlu mengelakkan kenaikkan berat badan berlebihan. Cecair PD mempunyai glukosa yang memberi karbohidrat tambahan kepada pesakit pada CAPD.
  • Walaupun garam dan cecair masih perlu dihadkan, mungkin kurang sekatan banding kepada pesakit hemodialisis.
  • Potassium dan fosfat diet perlu dihadkan.
  • Serat pemakanan haruslah ditingkatkan untuk mengelakkan sembelit.

Bilakah seseorang di CAPD harus menghubungi jururawat atau doktor dialisis?

Pesakit CAPD harus segera menghubungi jururawat atau doktor dialisis apabila mana-mana perkara berikut berlaku:

  • Sakit di perut, demam atau menggigil.
  • Cecair PD yang keluar adalah keruh atau berdarah.
  • Nanah, kemerahan, bengkak atau kepanasan di sekitar tempat keluar kateter CAPD.
  • Kesukaran dalam pengaliran masuk atau keluar cecair PD.
  • Sembelit
  • Peningkatan berat badan yang tidak dijangka, bengkak yang ketara, sesak nafas dan hipertensi yang teruk (kemungkinan kelebihan cecair).
  • Tekanan darah rendah, pengurangan berat badan, kekejangan dan pening (kemungkinan kekurangan cecair).
Pesakit CAPD harus mengambil makanan berprotein tinggi untuk mengelak dari malnutrisi dan mengurangkan risiko infeksi